Senin, Juni 24, 2024
BerandaPemerintahKunjungi Beleaf Farms Meraki di Cianjur, Bupati Eddy Berutu Impikan Mekanisasi Pertanian...

Kunjungi Beleaf Farms Meraki di Cianjur, Bupati Eddy Berutu Impikan Mekanisasi Pertanian di Dairi

DAIRI – Usai meneken Memorandum of Understanding (MoU) dengan PT. Beleaf Kebun Indonesia dalam rangka pengembangan hasil produktifitas pertanian di Kawasan Pertanian Terpadu (KPT), di Parbuluan V, Kecamatan Parbuluan yang berlangsung di Jasmine 2 Room Grand Mercure Medan, pada Selasa (12/12/2023) lalu, hari ini Kamis (29/2/2024), Bupati Dairi, Dr Eddy Keleng Ate Berutu melakukan kunjungan studi banding implementasi teknik budidaya yang selama ini dikembangkan oleh PT Beleaf Kebun Indonesia yang akan dilanjutkan dengan jalinan kerjasama antara Pemkab Dairi dengan PT Beleaf Kebun Indonesia.

“Jadi untuk 5 tahun ke depan, petani kita yang tangguh di Dairi yang memiliki lahan yang luas dengan komoditi yang beragam bisa terus meningkatkan produktifitas pertaniannya. Jadi untuk mencapai itu kita butuh mitra yang sepikiran. Kita ingin Dairi itu jadi lumbung pasok hasil pertanian, bukan hanya untuk Sumatera Utara, bahkan secara nasional,” kata Eddy usai berkunjung ke lokasi pembibitan PT. Bealef Kebun Indonesia di Beleaf Farms Meraki, Kampung Sarampo, Kecamatan Cugenang, Kabupaten Cianjur.

Secara rinci, Eddy Berutu menjelaskan bahwa kerjasama ini konkritnya adalah bagaimana Kabupaten Dairi bisa memanfaatkan teknologi mekanisasi yang diterapkan PT Bealef dapat diterapkan di Dairi agar produktifitas tani bisa naik, cost (biaya) rendah termasuk meninggalkan pola tanam musiman, dengan durasi panen yang tidak hanya 2 kali setahun lagi.

“Dengan demikian kesejahateraan petani sebagai target kita bisa terwujud. Itulah kami butuh mitra, seperti PT. Bealeaf.,” katanya.

Untuk jenis tanamannya, hingga saat ini, Kabupaten Dairi menyesuaikan dulu dengan pengembanagan yang dilakukan oleh PT. Bealef tentunya disesuaikan juga dengan permintaan dan kebutuhan pasar.

“Kita sesuaikan dulu dengan pengembangan di sini yang juga sudah disesuaiakan dengan kebutuhan pasar, sejauh ini kentang masih jadi unggulan, disamping 3 komoditi lain seperti Cabai, Kol, dan bawang merah. Yang pasti kita akan ikut pasar,” ujar bupati yang turut didampingi Kadis Pertanian Ketahanan Pangan dan Perikana, Robot Simanullang.

Eddy juga menjelaskan bahwa dalam hal pertanian, Kabupaten Dairi sangat ambisius dengan berbagai upaya dilakukan guna peningkatan hasil pertanian dan kesejahteraan petani.

“Untuk soal Lahan, kita memang sangat ambisius. Target kita untuk 3 tahun pertama 100 ha pertahun. Kita ingin untuk tahap berikutnya, 2 hingga 3 kali lipatnya. Perlu dicatat, kita bukan akuisisi lahan petani ya?, kita hanya mendampingi petani karena lahan adalah milik petani. Dalam hal ini, pemerintah serius asal demi kesejahteraan petani. Jadi konsepnya, lahan pertanian sudah ada, pemerintah siap mendampingi, mitra kita pun sudah ada yaitu PT. Bealef. Semoga ide ini ketemu, dan komitmen 3 pihak ini benar-benar serius,” ujar bupati diakhir wawancara.

Sementara itu CEO PT. Beleaf Kebun Indonesia Amrit Chandarban mengatakan optimis untuk kedepan kerjasama dengan Pemerintah Daerah seperti Kabupaten Dairi dapat saling mendukung dan bersinergi untuk meningkatkan pertumbuhan ekonomi masyarakat petani.

“Penandatangan kerjasama antara PT. Beleaf dengan Pemerintah Dairi, diharapkan menjadi awal langkah baik dalam menjalin kerjasama untuk peningkatan ekonomi masyarakat”, ucapnya. (As)

RELATED ARTICLES

TINGGALKAN KOMENTAR

Silakan masukkan komentar anda!
Silakan masukkan nama Anda di sini

spot_img

Most Popular

Recent Comments